Bacaan Niat Puasa Ramadhan dan Perbedaan Antara Niat dengan Doa Puasa Ramadhan 2022
Niat puasa Ramadhan dan doa puasa Ramadhan secara umum / Foto: Pixabay/AhmadArdity

Bacaan Niat Puasa Ramadhan dan Perbedaan Antara Niat dengan Doa Puasa Ramadhan 2022

BERITDADUNIA.ID – Ramadhan 2022 tinggal 19 hari lagi. Berikut bacaan niat puasa Ramadhan dan perbedaan antara niat dengan doa puasa Ramadhan.

Bacaan niat puasa Ramadhan tentu berbeda dengan doa puasa Ramadhan. Banyak kata kunci menggunakan kata “doa puasa Ramadhan”.

Ketika diakses atas kata kunci doa puasa Ramadhan, yang muncul adalah bacaan niat puasa Ramadhan. Ada pula hasil pencariannya adalah doa berbuka puasa Ramadhan.

doa berarti permohonan seorang hamba kepada Tuhannya. Sedangkan niat adalah bahasa hati manusia kepada Tuhannya untuk suatu tujuan dari sebuah tindakan.

Contoh bacaan niat saat puasa Ramadhan adalah niat sholat tarawih, niat berbuka puasa, dan niat sahur.

Baca Juga:  Waktu Mustajab untuk Doa Terkabul Saat Puasa di Bulan Ramadhan, Jangan Lewatkan 3 Amalan Ini

Sedangkan contoh doa puasa Ramadhan adalah sebagaimana pengertian doa yaitu sebuah permohonan seorang hamba kepada Tuhannya, maka doa sangat banyak dan beranekaragam dari tiap-tiap insan.

Contoh doa dalam puasa Ramadhan adalah doa menjelang sahur, doa menjelang berbuka puasa, dan doa siang hari saat berpuasa. Secara gamblang, contoh dari doa adalah doa minta rejeki, minta jodoh, doa keselamatan, dan doa dimudahkan persalinan, serta doa pelunas hutang.

Waktu Niat Puasa Ramadhan

Menurut Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jaza’iri dalam kitab Minhajul Muslim, niat puasa Ramadhan sebaiknya dibaca sebelum imsak atau sebelum memasuki waktu sholat Subuh sebagaimana dalil yang bersumber dari hadits Rasulullah SAW berikut ini:

Baca Juga:  Niat Puasa Ramadhan, Waktu Terbaik untuk Sahur, dan Doa Berbuka Puasa Ramadhan

مَنْ لَمْ يُبَيِّتْ الصِّيَامَ قَبْلَ طُلُوعِ الْفَجْرِ فَلَا صِيَامَ لَهُ

Artinya: “Barang siapa yang belum berniat (untuk puasa) di malam hari sebelum terbitnya fajar maka tidak ada puasa baginya.” (HR. Ad-Daru Quthni dan Al- Baihaqi)

Share